ANGGREK HITAM BARITO SELATAN, AKANKAH TINGGAL KENANGAN

Anggrek Hitam (Coelogyne pandurata) memang masih dijumpai di hutan alam kabupaten Barito Selatan. Keberadaanya terdeteksi dari kunjungan kami awal Desember 2014 di hutan desa Madara, Tetei Lanan dan desa Sire. Ini tidak termasuk wilayah desa Sanggu sebagai tempat pertama dikenalkannya anggrek hitam di Barito Selatan. Masalahnya hutan semakin menyusut, baik akibat perambahan, pertambangan, kebakaran lahan, juga alih fungsi menjadi pemukiman, lahan perkebunan dan pertanian. Dengan demikian tanda-tanda kepunahan anggrek alam sudah sangat gawat darurat.

Memang anggrek alam ini dipelihara dengan baik di Taman Nasional “Kersik Luai” Kalimantan Timur. Namun sebagai tumbuhan endemik hutan Barito Selatan kiranya habitat alaminya harus juga dipertahankan. Paling tidak Pemerintah Daerah mau mencadangkan lahan hutan untuk mempertahankan anggrek ini berikut kekayaan apa saja yang ada di dalamnya. Terus terang, kami sangat khawatir dengan perkembangan yang kurang baik ini.
Anggrek Hitam tersusun pada rangkaian tandan dengan panjang 15-20 cm. Jumlah bunganya mencapai 14 kuntum per tandan. Kelopak bunga berbentuk lanset, lancip dan berwarna hijau muda. Mahkota bunganya lancip berwarna hijau muda, di tengahnya terdapat lidah berbentuk biola bertekstur warna hitam dengan  latar hijau muda.
.
Barsel Promo :  Syamsuddin Rudiannoor (0813 4960 6504)        Info Anggrek : Maidi (0852 4951 3880)
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s