Apa dibalik lagu “Geef mij maar nasi goreng”

Judul diatas adalah judul lagu orang Belanda yang versi aslinya dibawakan oleh Wieteke Van Dort, orang Belanda yang lahir di Surabaya. Lagu ini bercerita tentang kerinduannya terhadap makanan-makanan Indonesia ketika dia sudah pulang dan berada di Belanda. 

Beginilah enaknya jadi penjajah. Ketika sudah pulang ke kampung halaman di Netherland maka segala yang dulunya dihina sebagai makanan kaum rendahan ternyata berubah menjadi kerinduan. Aduh mak, dia rindu nasi goreng, onde-onde, tahu petis, lumpia, sate babi, juga bakpao. Apakah dia lupa kalau banyak dari berbagai makanan Indonesia itu tercipta dari pedihnya dijajah? Bayangkan saja nasi goreng. Tidakkah nasih goreng tercipta karena Tuan Belanda tidak kasih ikan dan sayuran kepada pembantunya yang inlander sehingga dengan kecerdikannya maka si bibi atau mbok jongos harus menggoreng nasi sisa majikan dengan minyak jelantah bekas.

Nasi goreng memang enak, tapi apakah berasal dari sejarah yang enak juga? Kalau dia rindu Indonesia, apakah rindu karena sayang ataukah rindu karena ingin menjajah dan menghina lagi? Ingatlah juga dengan sejarah lahirnya tahu dan tempe. Tidakkah tahu dan tempe tercipta karena kaum tawanan Inlander tidak dikasih lauk oleh Saudara Tua dari Negeri Matahari. Terpaksa apa yang ada direndam sampai busuk lalu dimasak sampai akhirnya jadilah makanan yang terpaksa dimakan.

Ketika saya membuat resensi buku “Gigir Gampar Barito Raya, Amuk 1860-1905”, lagu nasi goreng itu terdengar oleh saya. Hati saya terasa lain, kenapa? Betapa sangat enaknya noni Belanda itu minta makan nasi goreng, sedangkan orang-orang kami disini, jangankan nasi goreng, makan “nasi basanga” pun tidak tentu bisa setahun sekali. Ketika bapak-bapak mereka yang opas mengejar kakek-nenek kami dari kampung ke kampung, habis harta benda kami dirampoknya. Enak saja dia makan nasi goreng dan ketan dan onde-onde sedangkan kami disini tidak punya apa-apa untuk dimakan. Apakah kekejaman semacam ini bisa terhapus hanya dengan lagu Nasi Goreng yang terkenal…? 

Wieteke Van Dort sang penyanyi, memang menjadi terkenal dengan lagu-lagunya “Geef mij maar nasi goreng” bahkan juga “Burung Kakaktua” dan “Nina Bobo”, namun apakah dia juga terkenal sebagai Noni yang rendah hati karena mau meminta maaf kepada para jongos dan para pembantu Tuan Kompeni yang menciptakan nasi goreng itu? 

Toen wij repatrieerden uit de gordel van smaragd
Dat Nederland zo koud was hadden wij toch nooit gedacht
Maar ‘t ergste was ‘t eten.
Nog erger dan op reis
Aardapp’len, vlees en groenten en suiker op de rijst
Geef mij maar nasi goreng met een gebakken ei
Wat sambal en wat kroepoek en een goed glas bier erbij
Geef mij maar nasi goreng met een gebakken ei
Wat sambal en wat kroepoek en een goed glas bier erbij
Geen lontong, sate babi, en niets smaakt hier pedis
Geen trassi, sroendeng, bandeng en geen tahoe petis
Kwee lapis, onde-onde, geen ketella of ba-pao
Geen ketan, geen goela-djawa, daarom ja, ik zeg nou
Ik ben nou wel gewend, ja aan die boerenkool met worst
Aan hutspot, pake klapperstuk, aan mellek voor de dorst
Aan stamppot met andijwie, aan spruitjes, erwtensoep
Maar ‘t lekkerst toch is rijst, ja en daarom steeds ik roep

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s